IPBSDG4

  • Dosen IPB University: Prospek Bisnis Cacing Tanah untuk Bahan Baku Obat Sangat Cerah

    Bagi sebagian orang, cacing tanah identik dengan hewan menjijikkan. Namun, faktanya tak sedikit masyarakat yang membudidayakan cacing tanah sebagai mata pencahariannya. Meskipun menjijikkan, ternyata cacing tanah memiliki nilai ekonomi dan dapat dijadikan sebagai bahan baku obat medis.

    Untuk itu, dosen IPB University dari Fakultas Peternakan, Verika Armansyah Mendrofa, SPt, MSi memberikan penjelasan tentang budidaya cacing tanah sebagai pakan ternak dan pangan. Menurutnya, cacing tanah memiliki kadar protein sebesar 64-76 persen. Harga jual cacing tanah lumayan fantastis, satu kilogram cacing tanah dihargai 40 ribu sampai 120 ribu untuk di wilayah Bogor. Tidak hanya cacingnya yang bisa dijual, tetapi produk cacing seperti pupuk cair dan bekas cacing (kascing) juga dapat dijual.

    “Pupuk cair dan kascing sangat bermanfaat untuk kesuburan tanah dan tanaman. Ini merupakan peluang usaha yang menjanjikan,” kata Verika dalam Online Training yang diselenggarakan oleh Fakultas Peternakan IPB University bekerjasama dengan Forum Logistik Peternakan Indonesia (FLPI) belum lama ini.

    Manfaat cacing tanah, lanjutnya, dapat digunakan sebagai pakan ternak, pangan manusia, obat-obatan, kosmetik, pengolah sampah, pengolah limbah industri, pupuk tanaman dan penyubur lahan pertanian. Sementara, kascing memiliki kandungan N sebesar 1.40 persen, P sebesar 4.33 persen dan K sebesar 1.20 persen. Kandungan ini lebih tinggi daripada kotoran sapi, kuda, kambing maupun kotoran babi.

    Dari sisi medis, cacing tanah mengandung enzim lumbrokinase yang berguna untuk menurunkan tekanan darah, ischemic dan stroke. Cacing tanah juga mengandung enzim peroksidase dan katalase yang berfungsi untuk mengobati penyakit degeneratif seperti diabetes melitus, kolesterol maupun rematik. Tidak hanya itu, cacing tanah juga mengandung enzim ligase dan selulase yang berfungsi untuk melancarkan pencernaan serta enzim arakhidonat sebagai obat antipiretik.

    Sayangnya, manfaat cacing tanah yang banyak ini belum mampu dimanfaatkan secara maksimal di Indonesia. Masyarakat di Indonesia umumnya baru memanfaatkan cacing tanah sebatas sebagai pakan ternak maupun sebagai penyubur tanah dan tanaman.

    Supaya cacing tanah memiliki kualitas dan nilai jual tinggi, Verika menjelaskan tentang teknik budidaya yang baik. Sebelum melakukan budidaya, ia menyarankan supaya lokasi budidaya berada di tempat yang teduh dan lembab. Pemilihan lokasi yang teduh dan lembab dimaksudkan supaya cacing tanah tidak kepanasan dan tidak terendam air secara berlebihan.

    “Sekalipun cacing hidup di dalam tanah, sebenarnya cacing itu tidak suka kalau banyak air apalagi sampai tanahnya tergenang air. Air ini bisa menutup lubang-lubang jalur cacing sehingga cacing tidak nyaman dengan air itu. Kalau bisa tempat budidayanya tidak menyerap air,” jelasnya.

    Untuk pakan atau media hidup, ia menjelaskan, dapat berasal dari limbah rumah tangga, rumah makan, pertanian, peternakan dan bahan organik lainnya. Media hidup cacing disarankan bukan dari bahan yang tajam, berduri, berbulu, asam, pedas, mengandung minyak maupun bahan kimia berbahaya. Sebelum diberikan, media tersebut dianjurkan untuk dicacah terlebih dahulu dan sedikit dilembabkan tetapi tidak sampai basah.

    Bibit cacing tanah dapat diperoleh dengan cara mencari di kebun atau tumpukan sampah atau kotoran ternak maupun membeli dari peternak cacing. Bibit cacing sebaiknya diperoleh dari beberapa tempat dan berbagai ukuran.

    Selama budidaya, disarankan untuk melakukan perawatan dengan cara mengaduk media dua minggu sekali agar aerasi media terjaga. Apabila media telah berubah warna menjadi hitam, media bisa dipecah dan ditambahkan dengan media baru.

    “Jangan lupa senantiasa mengecek kelembaban dan pH media. Kalau media terlalu asam, cacing banyak muncul di permukaan media dan aktif bergerak. Sementara kalau media terlalu basa, cacing akan muncul di permukaan tetapi tidak banyak bergerak, berwarna pucat dan kurus,” jelasnya.

    Kegiatan panen cacing tanah dapat dilakukan apabila media telah matang. Tanda media matang adalah warna menjadi coklat kehitaman, teksturnya gembur seperti tanah, bentuknya sudah berbeda dari media awal dan umumnya pH sekitar 7. Untuk panen media atau vermikompos, disarankan supaya media bersih dari cacing maupun kokonnya. Media tersebut selanjutnya dikeringanginkan agar kering, bila perlu media disaring. (ipb.ac.id)

  • Dosen IPB University: Swasembada Daging Sapi 2026 Masih Mustahil Terwujud

    Badan Eksekutif Mahasiswa Fakultas Peternakan (BEM Fapet) IPB University kembali menghadirkan kegiatan Diskusi Kandang dengan tema “Swasembada Daging 2026: Menjadi Nyata atau Hanya Rencana?"  Diskusi yang dilaksanakan pada (4/11) ini menghadirkan Prof Dr Muladno, Guru Besar IPB University dari Fakultas Peternakan.

    Dalam paparannya, Prof Muladno berharap kegiatan tersebut tidak hanya berakhir sebagai diskusi semata namun juga  dapat terwujud aksi nyata yang dapat memberikan kontribusi dan kritisi terhadap program-program pemerintah yang berkaitan dengan swasembada daging.  Ia juga mengatakan pemerintah harus mencermati landasan hukum yang dipakai dalam mencapai swasembada daging.

    Menurutnya, selama ini Indonesia telah mengimpor daging hingga ratusan ribu ton, namun kebutuhan masyarakat masih belum terpenuhi. Sementara, posisi Indonesia saat ini masih jauh dari angan-angan swasembada daging yang ditargetkan terwujud di tahun 2026. Prof Muladno juga menjelaskan, sejak kemerdekaan hingga saat ini, rasio jumlah sapi terhadap jumlah penduduk hanya meningkat 1,05 persen.

    Dengan angka tersebut, ia mengatakan bahwa mustahil apabila Indonesia ingin mencapai swasembada daging di tahun 2026. Lebih lanjut ia menandaskan, swasembada daging yang dikelola oleh peternak lokal di jaman kemerdekaan dinilai lebih baik meskipun tanpa ada campur tangan pemerintah.

    “Kini, peternak lokal sering tidak diperhatikan bahkan di saat kebutuhan pasokan daging meningkat. Pemerintah menggeser potensi perkembangan bisnis daging sapi kepada pihak luar dengan jalan impor sapi dari Australia, bukan pada peternak lokal,” kata Prof Muladno. Ia menilai, pemerintah harus mulai berorientasi pada bisnis dengan penggunaan regulasi yang kondusif sehingga peternak lokal akan merasa nyaman.

    Sementara, Kepala Sub Direktorat Standarisasi Mutu Ternak Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan (PKH) Kementerian Pertanian RI, M Imron turut menanggapi pernyataan Prof Muladno. “Sangat sulit bagi pemerintah untuk menyusun regulasi dari hulu ke hilir yang dapat memuaskan tiap stakeholder. Namun begitu, impian swasembada daging 2026 tetap akan didorong melalui kebijakan pengembangan sapi potong,” katanya.

    Ia menegaskan, dengan grand design pengembangan sapi 2026, pemerintah menargetkan populasi sapi di Indonesia akan mencapai angka 33 juta. Percepatan peningkatan rasio populasi sapi juga didorong dengan program kinerja Sikomandan yang baru-baru ini diluncurkan.

    Selain itu, intervensi terbaru berupa program 1000 Desa Sapi 2020 melalui pemberian indukan dan pengadaan sapi juga dilakukan untuk pengelolaan peternakan yang lebih komersial. Namun demikian, pendekatan kooperatif dengan orientasi keuntungan tersebut belum sempat diketuk palu oleh DPR.  

    Ia juga mengatakan, perlu dukungan rakyat terutama kaum milenial. "Kaum milenial diharapkan mampu membungkus peternakan yang selama ini dikelola secara sederhana di level rakyat yang hanya 2-3 ekor, dengan bungkus-bungkus teknologi yang baru, dengan pemikiran yang sekarang mungkin bisa lebih menarik dan menguntungkan,” jelasnya.

    Di sisi lain, Teguh Boediyana, Ketua Perhimpunan Peternak Sapi dan Kerbau Indonesia (PPSI) menegaskan bahwa swasembada daging 2026 sulit untuk diwujudkan. Menurutnya, roadmap yang dibentuk oleh pemerintah tidak masuk akal dan masih berdasarkan pada asumsi dan data-data yang tidak akurat.

    “Program swasembada daging  sapi sejak tahun 2005 hingga saat ini tidak memberikan hasil yang diinginkan. Di tahun 2026, walaupun Indonesia berencana mengimpor indukan hingga  2 juta ekor sapi, dinilai tetap tidak akan mencapai swasembada daging. Pembuatan roadmad seharusnya berangkat dari data populasi dan produksi sapi yang faktual bukan data yang menjerumuskan,” sebutnya (ipb.ac.id)

  • Dosen Mengabdi IPB University Dampingi Pesantren Darul Fallah Pabrikasi Bahan Pakan

     

    Prof Nahrowi, Guru Besar Fakultas Peternakan IPB University tetap dampingi Pesantren Darul Falah, Bogor meski ada kebijakan PPKM Darurat. Pendampingan berupa pelatihan dan pabrikasi bahan pakan dilakukan secara daring.
    “Keputusan ini diambil berdasarkan Surat Keputusan Rektor yang menghimbau kepada seluruh warga IPB University untuk tetap di rumah dan menunda seluruh kegiatan akademik yang dilaksanakan secara langsung,” ujar Prof Nahrowi.

    Dalam pelatihan ini Prof Nahrowi dan tim dari Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan IPB University memberikan materi pengenalan dan uji cepat bahan pakan serta materi tentang penyediaan dan pengawetan bahan pakan.

    “Terlepas dari program yang kami jalankan secara online, kami harapkan ilmu ini bisa terus diterapkan dan diturunkan pada setiap generasi di yayasan ini. Sehingga ilmu yang diberikan tidak hanya bermanfaat bagi dunia namun juga dapat memberikan manfaat di akhirat nanti. Saya berharap program ini dapat terus berlanjut hingga agenda akhir. Selain itu, ilmu yang diberikan dapat dirasakan dampaknya oleh masyarakat di lingkungan Yayasan Pesantren Darul Falah. Khususnya pada para santri sehingga dapat memberikan manfaat di dunia atau diakhirat,” ucap Pakar Nutrisi Pakan Ternak IPB University ini.

    Dekan Fakultas Peternakan IPB University, Dr Idat Galih Permana dalam sambutannya mengatakan bahwa pelaksanaan program ini menjadi bagian penting dari keberlanjutan kerjasama yang dilakukan oleh Fakultas Peternakan dengan Pondok Pesantren Darul Falah. “Ke depan pembinaannya adalah menjalankan produksi peternakan serta cara mengolah hasilnya sehingga dapat dijual,” ujarnya.

    Sementara itu, Ketua Yayasan Pesantren Darul Falah, H Abdul Hanan mewakili yayasan mengucapkan terimakasih dan mendukung bentuk kerjasama ini. “Terima kasih kepada IPB University yang telah mendidik dan mengajari kami dalam mengelola hasil ternak kami,” ujar H Abdul Hanan

  • Dosen Mengabdi IPB University Tingkatkan Semangat Peternak Kelinci Bogor

    Kegiatan Dosen Mengabdi IPB University kembali hadir menyapa masyarakat. Kali ini, para peternak dan pecinta kelinci dari berbagai wilayah Bogor dan sekitarnya mendapatkan ilmu mengenai budidaya kelinci dari dua orang narasumber yang berasal dari Departemen Ilmu Produksi dan Teknologi Peternakan, Fakultas Peternakan, IPB University. Acara yang digelar oleh Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (LPPM) dan bertemakan  "ASUH Kelinci Kita" ini digelar di Ruang Sidang Pusat Studi Pembangunan Pertanian dan Pedesaan (PSP3), Kampus Baranangsiang, Bogor (14/12).

    Kegiatan bimbingan teknis (bimtek) ini dihadiri oleh 30 peserta yang mayoritas merupakan para peternak kelinci. Hadir sebagai salah satu narasumber, Dr Ir Henny Nuraini, MSi membawakan materi tentang "Sertifikasi Halal pada Industri Peternakan Kelinci" dan "Teknik Pemotongan yang ASUH (Aman, Sehat, Utuh, dan Halal)".

    Dr Henny memaparkan bahwa daging kelinci memiliki banyak keunggulan jika dibandingkan dengan daging dari jenis ternak lain. Daging kelinci memiliki kadar protein lebih tinggi, memiliki kadar lemak, kolesterol dan garam lebih rendah serta mengandung senyawa kitotefin yang disinyalir merupakan obat dari penyakit asma. Namun masyarakat di Indonesia belum begitu awam dengan jenis daging yang satu ini. Salah satu penyebab kurang minatnya masyarakat Indonesia untuk mengkonsumsi daging kelinci adalah terkait dengan status kehalalan dagingnya.

    Pada bimtek ini, para peserta diedukasi mengenai standar penentuan kehalalan suatu makanan, khususnya daging. Selain mengedukasi bagaimana teknik pemotongan kelinci yang benar, konsep ASUH ini sendiri merupakan suatu standar kualitas daging kelinci nantinya.  “Penerapan standar Aman, Sehat, Utuh, dan Halal ini akan semakin membuat masyarakat lebih yakin untuk mengkonsumsi daging kelinci karena kualitasnya akan lebih terjamin,” ujarnya.

    Sementara itu, Dr Ir Komariah, MSi menyampaikan materi terkait "Teknologi Pengawetan dan Penyamakan Kulit". Menurutnya selama ini para peternak kelinci memang lebih memfokuskan untuk menghasilkan produk berupa daging  beserta olahannya. Padahal, kulit dari kelinci pun akan memiliki nilai tambah yang menarik jika dikelola secara tepat. Selain dijadikan bahan dasar pada Industri pembuatan tas, sepatu, ataupun jaket, kulit kelinci yang sedikit baret tampilannya tetap dapat dimanfaatkan untuk diolah menjadi kerupuk kulit atau krecek untuk dikonsumsi. Hal ini pun termasuk ke dalam upaya pengurangan limbah hasil produksi.

    Kegiatan ini pun turut menjadi wadah penyampaian aspirasi para penggiat usaha kelinci terhadap pemerintah. Turut hadir sebagai salah satu partisipan, drh Patriantariksina Randusari, MSi yang berasal dari Dinas Pertanian Kota Bogor. Menurutnya kegiatan seperti ini dapat dijadikan agenda rutin. Dengan adanya kegiatan seperti ini, industri kelinci akan semakin dikenal di kalangan masyarakat luas dan pemerintah.

    “Saya menghimbau agar wacana-wacana bagus yang hadir di sini dapat ditindaklanjuti, khususnya untuk rumah potong kelinci. Semoga peternakan kelinci di Indonesia akan terus berkembang dan maju menjadi sebuah industri yang besar, layaknya industri dari berbagai ternak seperti ayam dan sapi. Dibutuhkan kerjasama dari berbagai pihak agar usaha peternakan kelinci dapat menjadi industri besar,” ujarnya.

    Sementara itu, Ahmad Syahril, salah satu peserta yang berasal dari komunitas Bogor Rabbit Center mengatakan bahwa tanpa adanya dukungan dari pemerintah, peternak seperti mereka akan sulit sekali maju.(ipb.ac.id)

  • Dr Afton Atabany Berikan Pandangan Agar Swasembada Daging 2026 Tercapai

    Dosen Fakultas Peternakan IPB University, Dr Afton Atabany menjadi salah satu narasumber pada Forum Dialog Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI), (29/3). Dalam kegiatan yang mengangkat tema “Mahalnya Harga Daging Sapi dan Kerbau, Apa Solusinya?” tersebut, Dr Afton memberikan pandangan terhadap fenomena kenaikan harga daging sapi dan kerbau.  Dalam paparannya, Dr Afton memberikan skenario solusi jangka pendek dan panjang untuk menjadi masukan bagi keputusan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR).

    “Skenario untuk jangka pendek ialah pertama sapi reconditioning (penambahan biaya), maksudnya datang sapi dan dipelihara untuk pemulihan maka menambah biaya, kedua mengurangi penyusutan daging dalam transportasi (penyusutan bisa mencapai 30 persen) dan lakukan penggemukan di daerah sumber ternak. Terakhir tidak ada transportasi ternak hidup, jadi sapi atau ternak yang dikirim ke kota/konsumen sudah dalam bentuk daging beku. Jadi di sini diperlukan edukasi kepada konsumen khususnya ibu rumah tangga, bahwa daging beku itu sehat,” tuturnya.

    Solusi jangka panjang adalah “Breeding is Leading”. Menurutnya, jika Indonesia tidak mempersiapkan industri pembiakan sapi potong, maka akan selamanya tergantung pasokan daging dari luar negeri. Kekuatan breeding tidak hanya akan memperkokoh industri peternakan tetapi juga memperkuat sektor lainnya.

    Menurutnya, program yang bisa dilakukan dalam breeding  di antaranya agribisnis (pola kemitraan), sistem produksi (teknologi terapan yang proven), pasar (kerjasama supplier), cross breed Sapi Bali atau lokal dengan Sapi Angus, Limmosin dan Simmental, penyediaan pakan (integrasi), dan pasar (kerjasama supplier).

    “Solusi yang dapat dilakukan saat ini, jangka pendek dan jangka panjang, yang pertama menghadapi Idul Fitri, melakukan impor daging beku dari luar negeri atau dalam negeri. Kedua melibatkan pengusaha, koperasi dan asosiasi. Ketiga melakukan breeding sapi lokal atau sapi silangan dengan pola intensifikasi dan ekstensifikasi terintegrasi dengan perkebunan, kehutanan dan pertanian,” lanjutnya.

    Menurutnya Indonesia bisa mencapai swasembada daging pada tahun 2026 jika ada kenaikan (produksi) empat persen per-tahun, dengan populasi sapi sebanyak 37 juta ekor. Hal ini harus diimbangi dengan peningkatan jumlah peternak di Indonesia, salah satu caranya dengan memfasilitasi lulusan peternakan untuk memelihara 100 ekor, juga diberi insentif dan lainnya. Selain itu kelahiran ternak harus mencapai 70 persen dan kematian induk sekitar 30 persen.

    Selain Dr afton, kegiatan ini juga menghadirkan Luluk Nur Hamidah selaku Anggota Komisi IV DPR RI, Joni Liano dari Gabungan Pelaku Usaha Peternakan Sapi Potong Indonesia (GAPUSPINDO), Harry Warganegara selaku Direktur Utama PT. Berdikari (persero), Ishana Mahes selaku Asosiasi Industri Pengolahan Daging Indonesia (NAMPA) dan Ir Ahmad Hadi selaku Asosiasi Distributor Daging Indonesia (ipb.ac.id)

  • Dr Anuraga Berhasil Kurangi Produktivitas Gas Metan di Bidang Peternakan dengan Memanfaatkan Kayu Akasia

    Pemanasan global membuat suhu bumi semakin meningkat. Kondisi ini  menyebabkan penurunan produktivitas dari sektor pertanian dan peternakan. Jika terus dibiarkan, pemanasan global akan mengancam food security. Namun di sisi lain, sektor peternakan juga ikut menyumbang dalam proses pemanasn global. “Emisi gas rumah kaca sektor pertanian menyumbang 24 persen dari total gas rumah kaca. Sementara itu Gas Metana dari peternakan saja sudah menyumbang sebanyak 16 persen. Peternakan penyumbang nomor dua emisi gas rumah kaca. Akumulasi gas metan terus meningkat secara drastis,” ungkap Dr Anuraga Jayanegara dalam Webinar Potensi Green Bisnis dalam Dunia Peternakan yang diselanggarakan oleh Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Terbuka (10/4).

    Dr Anuraga merupakan Pakar Teknologi Pakan Ternak sekaligus Ketua Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan, Fakultas Peternakan (Fapet) IPB University. Menurutnya isu peternakan yang paling utama adalah produktivitas pangan yang memadai. Kedua adalah kualitas dari produk peternakan. Bukan hanya mencukupi secara kualitas tapi kuantitas.

    “Ketiga adalah isu lingkungan yang berkaitan dengan emisi metan. Isu lingkungan ini yang banyak dibicarakan dan perlu dicari solusinya. Selain menyebabkan global warming, gas metan ini menyebabkan ternak kehilangan energi sebanyak empat sampai 16 persen. Jika proses ini bisa dikurangi maka produktivitas ternak bisa ditingkatkan,” ujarnya.

    Menurutnya, ada tiga tahap penting yang bisa mengurangi produksi gas metana di bidang peternakan. Yakni menurunkan produksi hidrogen. Lalu dicari alternatif pengganti hidrogen. Dan yang terakhir adalah menghambat metanogen sebagai mikroba yang memproduksi gas metana.

    “Mitigasi emisi ini pertama adalah menggunakan zat adaptif alami yaitu polifenol. Zat ini berfungsi sebagai anti mirkoba yang menghambat metanogen. Kami sudah melakukan penelitian dari tahun 2008 hingga sekarang terkait hal ini. Hasilnya adalah gas metan akan berkurang saat pakan dicampurkan dengan polifenol,” ungkap Dr Anuraga.

    Ia menjelaskan bahwa penambahan zat polifenol memberikan efek yang sinergitis. Saat gas metan turun ternyata akan menambah nilai ternak, baik secara kualitas dan kuantitas. Keuntungan pertama adalah berat badan naik sekitar 0,35 kilogram (kg) per ekor per hari. Penggunaan zat polifenol juga menambah keuntungan peternak sebanyak 500 rupiah per kilogram pakan.

    Ekstrak polifenol menambah kualitas produk peternakan. Pengurangan gas metan dapat mengurangi asam lemak jenuh yang berbahaya bagi kesehatan. Daging ternak akan lebih banyak mengandung lemak tidak jenuh yang bagus untuk kesehatan. Kualitas daging yang dihasilkan peternak akan semakin baik dengan inovasi ini.

    Produk inovasi untuk membuat ekstrak polifenol ini tidak sulit untuk diproduksi. Salah satunya  adalah dengan memanfaatkan limbah pengolahan kulit kayu. Limbah ini mengandung polifenol yang tinggi, salah satu yang paling bagus adalah kayu akasia.

    Kayu ini diekstrak dari dari potongan limbah kayu. Caranya dengan direbus dalam suhu tinggi dan diambil airnya. Selanjutnya ditepungkan dan diekstrak sampai siap digunakan  dalam bentuk cair.

    “Kami juga terus berupaya agar inovasi ini bisa sampai di masyarakat. Salah satunya adalah melakukan diseminasi inovasi bekerja sama dengan bebera lembaga industri peternakan. Selain itu kami juga mengikuti kegiatan expo pengenalan inovasi–inovasi teknologi peternakan. Perlu upaya upaya kolaboratif agar inovasi ini bisa terus dikembangkan dan bisa dimplementasikan di masyarakat (ipb.ac.id)

  • Dr Tuti Suryati Kupas Rahasia Nanas Lunakkan Daging

    Umat Islam di seluruh dunia akan merayakan hari raya Idul Adha yang di dalamnya terdapat syariat kurban. Pada momen tersebut keluarga muslim biasa menghidangkan olahan daging di rumah-rumah mereka.

    Daging kurban merupakan daging merah (daging kambing, domba, sapi dan unta) yang memiliki tekstur yang lebih alot. Oleh karenanya daging merah perlu mendapat perlakuan khusus dalam proses pengolahan agar kesulitan mengunyah dapat diatasi dan daging dapat dinikmati.

    Nanas telah dikenal secara luas oleh masyarakat terutama para ibu rumah tangga sebagai buah yang bermanfaat dalam proses pengempukan daging. Lalu kandungan apa yang terdapat di dalam nanas sehingga mampu melunakkan daging?

    Dosen IPB University dari Departemen Ilmu Produksi dan Teknologi Peternakan, Fakultas Peternakan, Dr Tuti Suryati memberikan penjelasan ilmiah mengenai proses pengempukan dengan menggunakan buah nanas.  "Jadi di dalam buah nanas terkandung enzim bromelin yang termasuk jenis enzim protease yang dapat memutuskan ikatan peptida pada protein,” papar Dr Tuti.

    Dikatakannya, terputusnya ikatan peptida pada protein menyebabkan hidrolisis atau degradasi protein sehingga menjadi potongan-potongan peptida atau bentuk lebih sederhana dari protein. Bromelin juga dapat bekerja pada jaringan kolagen yang merupakan protein pada jaringan ikat, protein miosin, protein miofibrilar, atau serabut daging.

    “Enzim bromelin sendiri dapat ditemui pada daun, batang, serta buah tanaman nanas,” ujar Peneliti dari Divisi Teknologi Hasil Ternak IPB University ini.
    Meski begitu, buah nanas merupakan bagian tumbuhan yang lebih banyak digunakan oleh masyarakat Indonesia dalam membantu proses pengempukan daging. Hal tersebut karena daun dan batang tanaman nanas dapat berpotensi mengubah cita rasa daging. Buah nanas  mampu menambah kelezatan rasa pada hasil olahan daging. Dari sisi kandungan nutrisi, daging yang telah diberi tambahan buah nanas tidak mengalami perubahan yang nyata.

    “Sebaliknya, enzim bromelin yang merupakan salah satu jenis protein dapat menambah kandungan protein pada olahan daging meski tidak signifikan,” tambah Dr Tuti.

    Sebagaimana protein pada umumnya, bromelin memiliki suhu optimal untuk bekerja dan memiliki suhu maksimal agar tidak terdenaturasi atau rusak. Suhu yang optimal bagi bekerjanya enzim bromelin pada olahan daging ialah pada suhu ruang hingga 50 derajat celsius. Adapun jika suhu telah melebihi 70 derajat celsius maka enzim bromelin akan mengalami penurunan aktivitas akibat kerusakan atau denaturasi.

    Tingkat kealotan daging sangat beragam bergantung kepada jenis dan bangsa, jenis kelamin, umur,  manajemen pemeliharaan dan pakan, aktivitas, status fisiologis ternak dan bagian daging. Umumnya daging merah direndam dalam parutan nanas selama 15 hingga 30 menit di suhu ruang sebelum dimasak. Namun menjadi catatan agar tidak terlalu lama menyimpan daging mentah pada suhu ruangan. Hal tersebut karena daging dapat terkontaminasi oleh bakteri yang ada di lingkungan sekitar (ipb.ac.id)

  • Dr. Anuraga meraih juara 1 dosen berprestasi tingkat nasional

    Berdasarkan hasil penilaian yang diumumkan pada malam Anugerah Diktendik Berprestasi tahun 2019 di Hotel Harris Vertu Harmoni, Dr Anuraga Jayanegara, SPt, MSc berhasil mendapatkan  Juara 1 Dosen Berprestasi Tingkat Nasional kategori Sains dan Teknologi. Prestasi tersebut merupakan salah satu capaian prestasi yang didapatkan IPB University pada ajang penganugerahan diktendik tahun 2019. Dua prestasi lainnya disabet oleh Dr Megawati Simanjuntak, SP, MSi, sebagai Juara 2 Dosen Berprestasi Tingkat Nasional kategori Sosial Humaniora, dan Kusnadi, SE ditetapkan sebagai Juara 2 Tenaga Kependidikan Berprestasi Kategori Pengelola Keuangan. 

    Anuraga, yang merupakan Dosen Program Studi Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan, Fakultas Peternakan, IPB University telah banyak penghargaan yang diterima selama menjadi dosen di IPB University. Beberapa penghargaan yang telah ia terima adalah Peringkat 1 Dosen Berprestasi Bidang Sains Teknologi di Tingkat IPB University tahun 2019, Outstanding Contribution in Reviewing dari Jurnal Animal Feed Science and Technology (Scopus Q1), Elsevier tahun 2018, H-Index 2018 Young Lecturer dan The Most Cited 2018 Young Author pada Tribute to Inovation and Authors IPB University tahun 2018, Peringkat 3 Dosen Berprestasi Bidang Sains Teknologi tingkat IPB University tahun 2018, Best Presenter Award pada Annual Applied Science and Engineering Conference ttahun 2018, serta masuk dalam nominasi 109 Inovasi Indonesia Prospektif, Business Innovation Center LIPI tahun 2017. 

    “Alhamdulillah saya bersyukur pada Allah karena sudah diberikan kesempatan menjadi peringkat satu dosen berprestasi tingkat nasional kategori sains dan teknologi,” ungkap Dr Anuraga.  Semua ini, lanjut Dr Anuraga, tidak lepas dari bantuan semua pihak terutama dari para mentor yang sudah mengarahkan dan membimbing selama ini.

    Dosen berkelahiran di Bojonegoro ini sejak tahun 2005 dipercaya sebagai peneliti di Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan. Ia juga pernah menjadi peneliti di Group of Animal Nutrition, Swiss. Meskipun sibuk dengan berbagai aktivitas di luar universitas, Anuraga Jayanegara juga aktif di beberapa organisasi seperti FORCES, ISTECS, dan lain-lain.

    Status sebagai dosen berprestasi pada tingkat IPB menghampiri Anuraga Jayanegara di bulan Juli 2019. Padahal saat itu ia tengah sibuk dengan aktivitas sebagai Sekretaris Program Pascasarjana Ilmu Nutrisi Pakan. Di sela-sela kesibukannya tersebut, ia juga turut menginspirasi para mahasiswa yang masih duduk di bangku kuliah.

    Ada satu buku karya Anuraga yang penting untuk disimak. Judulnya “Komponen Anti Nutrisi pada Pakan”. Buku tersebut banyak membahas tentang jenis zat antinutrisi yang ada pada bahan pangan. Dengan buku tersebut, para peneliti, mahasiswa, serta masyarakat jadi lebih mudah dalam menyeleksi bahan pangan untuk ternak yang tengah dikembangkan.

     

  • Duta Besar Indonesia untuk Singapura Ini Bagikan 10 Tips Bicara di Depan Publik

    Dalam upaya meningkatkan soft skill public speaking mahasiswanya, Fakultas Peternakan (Fapet) dan Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Fapet IPB University hadirkan Ir Suryopratomo, Duta Besar RI untuk Singapura. Alumni IPB University yang pernah menjabat sebagai Direktur Utama Metro TV (2017-2019) ini mengarahkan mahasiswa agar mulai membiasakan diri berbicara di depan publik.

    “Mulailah mengatasi ketakutan untuk tampil di depan umum. Untuk mengurangi rasa takut tersebut, ada sepuluh tips yang bisa saya bagikan. Yakni know the room, know the audience, know your material, relax, work from your personal brand (try the exercise), realize that people want you to succeed, don’t apologize, concentrate on the message not the medium, turn nervousness into positive energy dan nain experience,” ujarnya dalam Webinar Public Speaking and Communication Skill belum lama ini.

    Menurutnya, orang terbaik yang bisa dijadikan sebagai role model dalam bidang public speaking adalah Steve Jobs. Pikiran dan gagasannya dapat dijadikan jembatan untuk mewujudkan mimpi menjadi nyata. Public speaking yang baik adalah memvisualisasikan informasi yang diberikan ke dalam imajinasi pendengar, serta penggunaan suara perut yang membuat suara yang dikeluarkan menjadi lebih bulat.

    Sementara itu, Muhammad S Mujab, soft skill trainer menyampaikan bahwa public speaking adalah sesuatu hal yang harus di lakukan secara berulang. Beberapa kesalahan yang dilakukan oleh kebanyakan orang ialah kurangnya persiapan, ketakutan akan kesalahan, tidak mengetahui terkait info audiens, fokus kepada penampilan dan kurangnya pengalaman berbicara di depan umum. “Selain itu, persiapan waktu berbicara pun sangat penting untuk memberikan infoemasi secara jelas,” ujarnya (ipb.ac.id)

  • Edit Lesa Aditia Berikan Tips Memilih Hewan Kurban yang Ideal

     

    Menjelang Idul Adha, Halal Science Center IPB University lewat webinarnya memberi penyuluhan terkait pemilihan dan penyembelihan hewan kurban. Dalam webinar “Pelatihan Penanganan dan Penyembelihan Hewan Kurban di Masa Pandemi” (11/07), Dosen Fakultas Peternakan IPB University, Edit Lesa Aditia, SPt, MSc, mengajak seluruh peserta webinar untuk lebih cermat dalam memilih hewan kurban.

    Saat kondisi pandemi, banyak konsumen hanya melihat calon hewan kurban dari layar (online). Maka untuk mencari penjual hewan kurban yang terpercaya sangatlah penting. Hewan kurban yang terlihat gemuk belum tentu memiliki daging yang besar.

    Menurut Dosen IPB University dari Departemen Ilmu Produksi dan Teknologi Peternakan ini, hal tersebut bisa saja lemak dan bisa juga manipulasi dari peternak yang sengaja membuat ternak kembung sehingga badannya terlihat lebih gemuk. Saat ditimbang, bobotnya pun menjadi lebih tinggi.

    Oleh karenanya, memilih hewan kurban berdasarkan BB (bobot badan) bukanlah satu-satunya cara.

    “Perhatikan tampak depan, tampak belakang, tampak samping hewan kurban. Lihat kerangkanya, pastikan daging terdeposit di tubuh. Karena kerangka hewan ini sangat berpengaruh pada daging yang dihasilkan. Sapi Bali dan Madura umumnya berkerangka kecil, namun dagingnya cenderung lebih tinggi dari sapi dengan kerangka yang besar. Jangan juga tertipu dengan domba yang bulunya lebat. Ada domba yang sengaja dimandikan lalu disisir sehingga membuatnya terlihat lebih gemuk. Yang harus dilakukan adalah pegang bagian punggung domba. Jika yang terasa tulang, maka domba itu kurus. Namun jika terasa lunak di punggungnya, maka itulah domba yang ideal,” imbuhnya (ipb.ac.id)

  • Fakultas Peternakan adakan Pelatihan Character Building and Personal Branding

    Fakultas Peternakan IPB University bersama Himpunan Mahasiswa Ilmu Produksi dan Teknologi Peternakan (HIMAPROTER) dan Himpunan Mahasiswa Nutrisi dan Makanan Ternak (HIMASITER) mengadakan Pelatihan Character Building and Personal Branding2020 melalui zoom meeting (Sabtu  17/10). Kegiatan untuk tahun ini mengusung tema Time to Change Your Life Using Your Skills.Selain memiliki tema yang bagus dan sesuai dengan keadaan mahasiswa millenial, dalam acara ini juga mengundang pembicara yang tidak kalah keren dan hebat. Yaitu terdapat Nadhifah Alliya Tsana seorang podcaster dan penulis buku best sellerNovel “Geez and Ann” yang lebih kerap disapa dengan RintikSedu, Adnan Fatron yang merupakan seorang trainer dan owner of mudainspiratif.co.id,serta Bela Arswendita yang merupakan seorang conten creatorsekaligus announcer of Radio Prambors.Pada pelatihan ini diikuti 380 peserta, yang dimana peserta ini berasal dari luar dan dalam mahasiswa IPB University.

    Peserta pun mengikuti pelatihan ini dengan antusias di setiap sesi setiap pembicara menyampaikan materinya. Di dalam materi yang disampaikan oleh Tsana mengenai bagaimana pentingnya kita selalu membangun dan membentuk karakter diri kita tanpa harus menjadi orang lain, tetapi tetap menjadi diri sendiri. Seperti pesan dari Anan Fatron yaitu tiga langkah hal yang harus dilakukan dalam membentuk karakter diri kita yaitu pertama tentukan karakter yang diinginkan, kedua yaitu miliki lingkungan yang sistematis dan mendukung dan yang ketiga yaitu lakukan berulang sampai menjadi kebiasaan. Sedangkan cara membangun karakter dari Bela yaitu selalu persiapkan diri kita mulai dari membangun skillkomunikasi untuk membangun,memperluas relasi, stay relevant, bicara di depan publik dan bangun brand kamu. Karena di setiap pekerjaan yang akan kita pilih tentunya diperlukan skillkomunikasi yang baik.

    Dengan adanya pelatihan character buildingdan Personal Brandingini diharapkan dapat menumbuhkan karakter dan skillyang baik pada peserta yang mengikuti. Selain itu terdapat rangkaian dari acara ini yaitu terdapat beberapa challengepembuatan video mengenai character buildingdan personal branding.

  • Fakultas Peternakan IPB Jadi Tuan Rumah Kongres HEBII ke 3

    Himpunan Editor Berkala Ilmiah Indonesia (HEBII) menggelar kongres ke 3 pada Kamis (20/1).  Pada tahun 2022, acara rutin dilaksanakan setiap 2 tahun sekali ini dilaksanakan secara hybrid di ruang sidang Fakultas Peternakan IPB dan online zoom yang diikuti sebanyak hampir 200 peserta.

    Rangkaian acara dimulai dengan laporan kegiatan kongres  oleh Ketua Panitia Kongres III HEBII Dr. Sri Suharti dan dibuka secara resmi oleh Tuan Rumah Kongres yaitu Dr. Ir. Idat Galih Permana, M.Sc.Agr. “Hingga saat ini peran HEBII sangat besar dalam memajukan dan meningkatkan kualitas jurnal ilmiah di Indonesia. Pemerintah sangat mendorong seluruh lebaga perguruan tinggi dan riset untuk meningkatkan kualitas dan jumlah publikasi internasional bahkan para dosen diminta untuk menjadikan publikasi internasional dan nasional terakreditasi sebagai indikator kinerja utama” ujar Dekan Fakultas Peternakan IPB yang juga Penasihat HEBII dalam sambutannya pada acara tersebut.

    Selanjutnya disampaikan laporan pertanggungjawaban oleh Ketua HEBII periode 2020-2022 Prof. Komang G Wiryawan dan penyerahan HEBII Awards kepada Prof. Istadi dan Dr. Lukman atas kontribusinya terhadap organisasi HEBII selama ini.

    Pada acara inti, dilakukan diskusi secara paralel oleh masing-masing komisi yang terdiri dari Komisi 1 (Pembahasan AD/ART), Komisi 2 (Pemaparan Program Kerja HEBII dan Komisi 3 (Perangkat Organisasi) dan dilanjutkan dengan rapat pleno dengan laporan dari masing-masing komisi. Ada perubahan dalam AD/ART terkait masa kerja pengurus yang tadinya 2 tahun di perpanjang menjadi 4 tahun. Selain itu, pada saat rapat komisi dan sidang plebo juga banyak sekali masukan dan saran dari peserta kongres terkait program kerja dan perangkat organisasi HEBII.

    Setelah rapat pleno, dilakukan pemilihan ketua tim formatur dan anggota yang bertugas melakukan pemilihan Ketua Umum HEBII untuk Periode 2022-2026. Setelah melalui berbagai rangkaian acara, pada puncaknya telah terpilih Prof. Kuswanto sebagai Ketua HEBII periode 2022-2026.  (Femmy/Sri Suharti)

  • Fakultas Peternakan IPB University Jalin Kerjasama dengan Unhas

    Fakultas Peternakan IPB University jalin kerjasama dengan Fakultas Peternakan Universitas Hasanuddin (Unhas) dengan penandatanganan MoA dan SPK. Penandatanganan kerjasama mbkm ini berlangsung secara daring pada Rabu (13/14). Acara dihadiri oleh masing-masing pihak yaitu dari Unhas hadir Dekan Fakultas Peternakan Prof. Dr. Ir. Lellah Rahim, M.Sc.,IPU., ASEAN Eng, Wakil Dekan Bidang Perencanaan, Keuangan, dan Sumberdaya Prof. Dr. Ir. Sitti Nurani Sirajuddin, S.Pt., M.Si., IPU, Wakil Dekan Bidang Kemahasiswaan, Alumni dan Kemitraan Prof. Dr. Ir. Jasmal A. Syamsu, M.Si., IPU, ASEAN Eng. Dari Fapet IPB dihadiri oleh Wakil Dekan Bidang Akademik dan Kemahsiswaan Prof. Irma Isnafia Arief, para Ketua Departemen dan Sekretaris Departemen di lingkungan Fapet IPB.

    Wakil Dekan Bidang Sumberdaya, Kerjasama dan Pengembangan Fapet IPB Dr Sri Suharti yang memandu kegiatan ini menjelaskan bahwa acara ini merupakan rangkaian dari kunjungan Prof. Jasmal ke Fapet IPB Bogor untuk menjalin kerjasama antara Fapet IPB dengan Fakultas Peternakan Unhas, baik dalam bidang pendidikan, penelitian, pengabdian masyarakat dan terutama pada kegiatan mbkm mahasiswa.

    Dekan Fakultas Peternakan Unhas Prof.Lellah Rahim memberikan apresiasi pada acara Penandatanganan MoA ini. Beliau menjelaskan bahwa kerjasama ini merupakan suatu program dari Kemendikbudristek dimana kita diwajibkan untuk terus melakukan MBKM.  “Di dalam MoA ini banyak kegiatan yang bisa kita lakukan bersama, seperti penelitian bersama dalam bentuk magang, atau mahasiswa bisa mengikuti mata kuliah-mata kuliah yang ada di Fapet IPB sehingga MBKM ini betul-betul bisa berjalan sesuai dengan program Pak Menteri yaitu 2 semester berada di luar universitas” ungkapnya.  Prof. Lellah juga mengenalkan Prodi yang ada di Fakultas Peternakan Unhas, yaitu S1 dan D4 yang terdiri dari Teknologi Produksi Ternak, Pakan Ternak dan Agribisnis.

    Dekan Fakultas Peternakan IPB University, Dr Idat Galih Permana yang juga memberikan sambutan menjelaskan bahwa suatu keharusan bagi kita dalam rangka memberikan kesempatan kepada mahasiswa kita untuk melakukan kegiatan MBKM. “Dengan adanya program MBKM dan juga penetapan IKU ini bisa memberikan kesempatan pada kita semua untuk saling berkolaborasi, bekerjasama, belajar baik dari aspek pendidikan, penelitian, dan juga kegiatan-kegiatan pengabdian kepada masyarakat” jelasnya. Lebih lanjut Dr. Idat menjelaskan prodi prodi yang ada di Fapet IPB, yang pertama Ilmu produksi dan Teknologi Peternakan, Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan, dan Teknologi Hasil Ternak (S1) yang saat ini terlibat dalam kerjasama MBKM. Disamping itu juga ada prodi untuk S2 dan S3 dan akan mebuka program magang yang bisa diakses oleh mahasiswa di luar IPB.

    Pihak Fapet IPB juga sangat terbuka dalam melaksanakan kegiatan kolaborasi riset dan IPB saat ini juga sudah mulai melakukan kerjasama-kerjasama riset. Kolaborasi riset IPB saat ini sedang terjalin dengan Universitas Jambi, dalam rangka meningkatkan publikasi dan juga sitasi termasuk juga impact factor terhadap kualitas penelitian dari kedua pihak dan berharap kedepannya ada kolaborasi riset dengan Fakultas Peternakan Unhas.

    Wakil Dekan bidang Akademik dan Kemahasiswaan Fapet IPB, Prof. Dr. Irma Isnafia Arief, juga menyampaikan program-program MBKM yang sudah dirancang sebesar 20 SKS yang mencakup bidang broiler closed house, pemotongan hewan dan budidaya hijauan pakan di UP3 Jonggol. Program-program tersebut juga terbuka untuk diikuti oleh mahasiswa dari luar Fapet IPB (Femmy/Sri)

  • Fakultas Peternakan IPB University Jalin Kerjasama dengan Unsoed

    Fakultas Peternakan IPB University jalin kerjasama dengan Fakultas Peternakan Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed). Penandatanganan Perjanjian Kerjasama (PKS) ini dihadiri berlangsung di Ruang Sidang Fakultas Peternakan IPB pada Senin (15/11). Dekan Fakultas Peternakan IPB University, Dr Idat Galih Permana menyatakan apresiasi kepada pihak Unsoed yang diwakili oleh Dr. Ir. Sri Rahayu, M.Si, Dr. Ir. Krismawati Muatip M.Si, dan Titin Widyastuti, S. Pt, MP.

    Kerjasama dengan Unsoed ini dalam rangka mendukung penyelenggaraan Kolaborasi Akademik dan Riset Industri dalam Implementasi Kurikulum merdeka untuk menghasilkan lulusan yang kompetitif di program studi S1 Peternakan.

    Adapun ruang lingkup perjanjian kerjasama meliputi akademik, penelitian, pengabdian kepada masyarakat, serta bidang lain yang disepakati dalam bentuk magang, pelatihan, publikasi, seminar, dan lain sebagainya.

    Kegiatan ini juga dihadiri oleh para Wakil Dekan Fakultas Peternakan yaitu Prof Irma Isnafia Arief dan Dr Sri Suharti, SPt, MSi, serta ketua dan sekretaris departemen Ilmu produksi dan Teknologi Peternakan (IPTP) Fakultas Peternakan IPB University (Femmy)

  • Fakultas Peternakan IPB University dan Jalin Kerjasama dengan Perkumpulan Masyarakat Ilmu Perunggasan Indonesia (MIPI)

    Melalui penandatanganan Memorandum of Agreement (MoA), Fakultas Peternakan (Fapet) IPB University sepakati kerjasama dengan Perkumpulan Masyarakat Perunggasan Indonesia (MIPI). Penandatanganan MoA ini berlangsung di Ruang Sidang Fakultas Peternakan, Kampus IPB Dramaga, (24/5). 

    Dekan Fakultas Peternakan IPB University, Dr Idat Galih Permana menyambut baik kegiatan tersebut,  “Ke depannya kita berharap perunggasan di Indonesia ini bisa kita tingkatkan terutama kolaborasi antara perguruan tinggi, masyarakat, peternak, termasuk juga industri, khususnya dalam bidang pendidikan, riset maupun di dalam pemberdayaan” ujarnya. Dr. Idat juga melihat MIPI memiliki jaringan internasional yaitu World Poultry Science Association dan di Indonesia juga aktif mengadakan event baik seminar maupun workshop.

    Lebih lanjut Dekan Fapet juga mengenalkan kepada MIPI dua divisi di Fapet yang berkaitan langsung dengan unggas, yaitu Divisi Produksi Ternak Unggas yang dikepalai oleh Prof. Iman Rahayu dan Divisi Nutrisi Ternak Unggas yang dikepalai oleh Prof. Sumiati. Selain itu ada juga beberapa divisi yang mensupport, terutama untuk riset. Divisi tersebut antara lain Bidang Pemuliaan yang banyak riset mengenai unggas. 

    Sementara itu, Ketua Umum MIPI Prof. Ir. Arnold Parlindungan Sinurat MS., Ph.D dalam sambutannya menyampaikan harapannya agar industri perunggasan di Indonesia ini bisa maju, “Baik yang besar maupun yang kecil kita menginginkan sama-sama maju. Sampai saat ini masalah yang masih kita hadapi terutama gejolak harga di perunggasan, sering terjadi dan terulang. Untuk itu perlu dikerjasamakan agar pemikiran dari teman-teman di Fapet dan MIPI maupun dari universitas lain bisa kita satu padukan supaya industri perunggasan ini bisa maju’’ jelasnya.

    Prof. Arnold juga menyampaikan beberapa hal yang perlu dilakukan dalam action kerjasama ini. Beberapa hal tersebut antara lain adalah penyebaran ilmu dan pengetahuan, baik secara teorotis maupun secara praktis, dalam bentuk kegiatan pengabdian masyarakat supaya masyarakat kita merasakan keberadaan dan kegunaan MIPI maupun Fapet di seluruh Indonesia.

    Penandatangan MoA diawali dengan pembacaan isi naskah MoA oleh Wakil Dekan Bidang Sumberdaya, Kerjasama dan Pengembangan Fapet IPB, Dr. Sri Suharti, kemudian dilanjutkan penandatangan oleh kedua belah pihak. Pada sesi diskusi masing-masing ahli menyampaikan beberapa hal berkaitan dengan rencana program. Beberapa hal tersebut antara lain dari Prof. Iman Rahayu yang menyampaikan bahwa pada kegiatan ini kita sudah merancang program Webinar mengenai Animal Welfare, dan Transportasi Logistik di Poultry dan pengabdian kepada masyarakat.

    Detail program lain disampaikan oleh Dr. Maria Ulfah, dosen Fapet sekaligus Komda MIPI cabang Jawa Barat, DKI dan Banten. Divisi Produksi Unggas Fapet IPB bekerjasama dengan MIPI akan memfokuskan webinar dengan tema Penerapan Animal Welfare pada Logistik Unggas dan ini akan kami kerjasamakan dengan Gabungan Perusahaan Pembibitan Unggas Indonesia (GBPU). Kemudian terkait dengan edukasi, divisi Produksi Unggas bekerjasama dengan MIPI juga akan  memberikan edukasi kepada masyarakat, misalnya tentang bagaimana harusnya penanganan produk unggas yang baik,. program untuk mengurangi stunting,.

    Selanjutnya Prof. Sumiati menyampaikan pada aspek penelitian industri yang sedang dirancang dan negosiasi dan berlokasi di closed house. Selain itu banyak juga industri yang ingin mencobakan programnya di perguruan tinggi, karena legalitas diperlukan.

    Dr. Ir. Laurentius Hardi Parsetyo, M.Agr dari MIPI turut menyampaikan info mengenai animal conference nanti ada 3 forum, yang pertama scientific fourm, yang kedua bussiness forum (pelaku usaha juga banyak dan ingin ada kontak), lalu culinary forum (meningkatkan kesadaran akan kualitas). (Femmy)

  • Fakultas Peternakan IPB University Gandeng PT ASputra Perkasa Makmur Kembangkan Jiwa Entrepreneur Mahasiswa

    Fakultas Peternakan (FAPET) IPB University melakukan penandatanganan kerja sama nota kesepahaman (MoU) dengan PT ASputra Perkasa Makmur (ASPM), 28/3. Kerja sama tersebut dalam rangka pengembangan akademik di bidang kewirausahaan dan soft skill mahasiswa IPB University. Kerja sama ini bertujuan untuk menyiapkan mahasiswa agar bisa melakukan kegiatan akademik dan juga magang ataupun pelatihan dalam bidang budidaya unggas dalam model medium scale.

    Dr Idat Galih Permana, Dekan Fapet IPB University menyampaikan, aspek pendidikan pada kerja sama ini melibatkan dosen dan mahasiswa yang bisa dijadikan sekolah asisten mitra. “Pada prinsipnya terbuka untuk umum, dikarenakan adanya pengaturan dari sisi jumlah dan juga waktu,” kata Dr Idat. 

    Ia melanjutkan, kegiatan tersebut dapat berupa praktikum serta langsung terjun ke lapang. Sementara, aspek yang ingin dikembangkan yaitu membuat mahasiswa bisa menjadi wirausaha dalam produksi ayam broiler melalui model kemitraan. Salah satunya dengan sistem Paranje.

    Ananta Anastasia dari PT ASputra Perkasa Makmur (ASPM) mengatakan, “Paranje merupakan terobosan program pemberdayaan bagi masyarakat khususnya mahasiswa Fakultas Peternakan.” Ia menjelaskan program tersebut merupakan program pemeliharaan ayam broiler melalui kemitraan. Program ini memfasilitasi peminjaman kandang sehingga menjadi jembatan bagi mahasiswa menjadi peternak pemula. Ia berharap setelah lebaran sudah bisa check in pertama. 

    Penandatanganan kerjasama ini bertujuan mempersiapkan mahasiswa ketika lulus, sudah mempunyai pengalaman tentang mengelola bisnis ayam broiler dengan skala menengah. Skema kerjasama ini menarik karena Paranje bisa memfasilitasi pinjaman berupa kandang. Melalui kerjasama ini, tidak hanya dalam aspek budidaya tetapi pihak Paranje juga bisa memberikan training bagi mahasiswa atau calon peternak yang tertarik untuk memulai bisnis peternakan.

    Kegiatan ini dihadiri oleh perwakilan Fapet IPB University yaitu, Dr Idat Galih Permana, Dr Sri Suharti, Prof Irma Isnafia Arief, Dr Jakaria, Iyep Komala, dan Ananta Anastasia dari PT ASputra Perkasa Makmur (ASPM)

  • Fakultas Peternakan IPB University Gelar Promosi Program Pascasarjana

    Fakultas Peternakan IPB University mengadakan promosi bertajuk Talk Show Interaktif Pascasarjana Fakultas Peternakan IPB University IPB, 12/3. Acara ini mengundang sejumlah alumni berprestasi dari program pascasarjana Fapet.

    Dalam sambutannya Dekan Fakultas Peternakan Dr. Idat Galih Permana menyampaikan sejarah berdirinya program pascasarjana Fapet IPB pada tahun 1975 dan merupakan program studi tertua di Indonesia. Kemudian pada tahun 2007 saat itu berkembang 2 program studi ilmu ternak untuk S2 dan S3 yaitu Ilmu Produksi Ternak dan Ilmu Nutrisi Pakan hingga saat ini. “Pada kesempatan pagi ini, kita akan bersama-sama  mengikuti talkshow terkait bagaimana kedua program studi ini bisa berkiprah dalam rangka meningkatkan kualitas SDM khususnya dalam peningkatan jenjang dari program S1 ke S2 maupun program ke S3” jelasnya.

    “Saat ini kami menerapkan moto : ramah dan berkualitas. Jadi kami ingin memberikan layanan yang sebaik-baiknya dengan berbagai macam media, baik secara langsung maupun media sosial yang ada ataupun sistem informasi” ujar Prof. Dr. Ir. Anas Miftah Fauzi, M.Eng, Dekan Sekolah Pascasarjana IPB University. Prof. Anas juga menambahkan bahwa mahasiswa tidak perlu repot ketika akan mendaftarkan ujian, seminar, dsb karena sudah disiapkan sistemnya termasuk paltform untuk berkomunikasi dengan dosen pembimbing. Selain itu di pascasarjana IPB juga ada program lulus tepat waktu, program PMDSU, dan program rekognisi pembelajaran lampau yang bisa mempercepat kelulusan tapi tidak bisa menggantikan tugas akhir.

    Wakil Rektor IPB University bidang Inovasi dan Bisnis, Prof Erika Budiarti Laconi, turut hadir memberikan saran dan semangat kepada seluruh peserta yang hadir. “Untuk masuk di S2 itu ada waktunya dua tahun dan S3 tiga tahun, kalau lewat satu hari anda sudah telat, kalau kurang dari 1 hari berarti anda sukses, oleh sebab itu kalau bisa mengambil mata kuliah dan sebagainya sudah dipikirkan ke arah mana bidangnya”. Beliau juga berharap hasil studi ini bukan hanya mendapatkan gelar S2 dan S3, tapi semua keilmuannya bermanfaat untuk masyarakat dan keluarga kita. Hasil riset bisa kita tingkatkan invensi menuju inovasi, harapannya apa yang kita lakukan harus bisa menjawab tantangan masyarakat, problem di masyarakat dan semoga penelitian-penelitiannya sudah diarahkan kesana.

    Sesi pertama talkshow ini membahas mengenai Peran dan Posisi Prodi Pascasarjana Fakultas  Peternakan IPB dalam kancah nasional dan Internasional dengan menampilkan dua narasumber yaitu Ketua Program Studi ITP Dr. Ir. Salundik, M.Si dan Ketua Program Studi Ketua Program Studi INP Prof. Dr. Ir. Luki Abdullah M.Sc.Agr.

    Pada sesi kedua talkshow ini menghadirkan para alumni sukses lulusan Fapet yang berbagi pengalamannya menempuh pendidikan di pascasarjana Fapet. Para alumni terdiri dari Yanto Hardianto, S.Pt., M.Si, alumni S2 INP yang saat ini menjabat sebagai Manager Nutritionist & Research Development PT. Central PanganPertiwi, hadir pula alumni S3 INP Dr. Ir. Cecep Hidayat, S.Pt., M.Si dari Balitnak Kementan RI, alumni Program PMDSU S3 PS ITP IPB University dan peneliti BRIN Dr. Isyana Khaerunnisa, S.Pt  dan Ria Putri Rahmadani, S.Pt, M.Si, alumni program sinergi S2 dan juga General Manager PT. Pandu Biosains. (Femmy)

  • Fakultas Peternakan IPB University Gelar Sertifikasi K3L Pranata Laboratorium

    Fakultas Peternakan IPB University gelar Kegiatan Sertifikasi K3L (Kesehatan, Keselamatan, Keamanan, dan Lingkungan) untuk Pranata Laboratorium Pendidikan (PLP), (18/8). Pelatihan pembekalan dengan tema Refreshment Kompetensi “Petugas K3 Laboratorium” ini terselenggara atas kerjasama Direktorat Sumberdaya Manusia (SDM),  Fakultas Peternakan IPB University dan PT Rukindo (Ruang Kompetensi Indonesia).

    Wakil Dekan bidang Sumberdaya, Kerjasama dan Pengembangan Fakultas Peternakan IPB University, Dr Sri Suharti menjelaskan bahwa kegiatan sertifikasi ini terdiri dari dua tahapan yaitu pembekalan dan uji kompetensi. "Para peserta yang mengikuti kegiatan ini sudah melalui proses seleksi oleh panitia yang memenuhi persyaratan. Terpilih sepuluh PLP perwakilan dari seluruh fakultas di lingkungan IPB University. Selain itu juga dua PLP yang mendaftar secara mandiri dari Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA),” terangnya.

    Menurutnya, pemahaman akan K3L ini diperlukan oleh para pengelola laboratorium terutama untuk saat ini. Dr Sri berharap kegiatan ini dapat meningkatkan kepedulian para PLP dalam K3L.

    Dekan Fakultas Peternakan Dr Idat Galih Permana dalam sambutannya mengatakan bahwa kegiatan yang dilakukan di laboratorium tidak hanya untuk akademik tapi juga untuk riset dan jasa. Melalui sertifikasi ini, ia berharap kemampuan PLP bisa ditingkatkan dan juga untuk meminimalisir risiko yang terjadi.

    Sementara itu, Direktur SDM IPB University, Dr Heti Mulyati menyampaikan bahwa pelatihan ini dibuat sebagai kompensasi non finansial dalam rangka capacity building. “PLP adalah salah satu jabatan fungsional di tenaga kependidikan (tendik). Ada yang perlu kita improve dari implementasinya. Dalam pengembangan tendik, saat ini masih terbatas pesertanya dan baru tahap pertama yang akan dievaluasi untuk pelatihan selanjutnya,” tandasnya. (Femmy/SSI/ZUl)

  • Fakultas Peternakan IPB University Gelar Webinar Mental Health Terkait Pandemi COVID-19

    Fakultas Peternakan IPB University gelar webinar “Menjaga Kesehatan Mental Saat Masa Pandemi COVID-19”, (25/7). Ada tiga narasumber yang hadir dalam webinar ini. Mereka adalah Idei Khurnia Swasti, MPsi, Psikolog, Dosen Psikologi Universitas Gadjah Mada (UGM), dr Basith Halim, dokter yang sedang menempuh pendidikan PPDS-1 di Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia- RSCM dan Sri Pangesti Budi U, SPd, SE, Ak, Direktur Pemasaran dan Pengembangan Bisnis RS UMMI Bogor.

    Dekan Fakultas Peternakan IPB University, Dr Idat Galih Permana dalam sambutannya mengatakan bahwa pandemi ini telah mengubah tatanan sosial masyarakat.

    “Kita sudah dua semester melakukan kuliah secara online. Semester depan perkuliahan masih dilakukan secara online. Oleh karena itu, pada acara hari ini kita akan mendengar bagaimana cara melakukan pola hidup sehat di masa pandemi dan tetap produktif. Saya harap adik-adik mahasiswa tetap semangat menjalani kegiatan sehari-hari,” ujarnya di hadapan mahasiswa, dosen, tenaga kependidikan serta anggota Agrianita Fakultas Peternakan IPB University.

    Dalam kesempatan ini, Idei memaparkan pengalamannya menjadi supervisor di Pojok Curhat UGM. Pojok Curhat UGM merupakan wadah konsultasi psikologi yang dibentuk oleh Fakultas Psikologi UGM.

    Menurut Idei, sehat itu terdiri dari dua hal. Yaitu sehat fisik dan mental. “Dengan kondisi keduanya (fisik dan mental) yang sehat, kita bisa menjalani hidup dengan produktif,” jelasnya.

    Peserta juga mendapatkan penjelasan yang lengkap terkait Corona Virus dari dr Basith. Mulai dari cara penularan, gejala-gejala yang terjadi pada pasien, tata cara farmakologi COVID-19, cara mengatasi sesak, mengatur posisi duduk dan pernafasan, serta rehabilitasi pasca COVID-19 dengan adaptasi fungsi paru yang masih ada.

    ”Untuk pandemi ini kita tidak bisa menyepelekan seperti batuk, pilek, flu biasa. Kita tidak boleh lengah. Gejala COVID-19 pada penderita komorbid jantung akan merasakan sakit dada. Dan untuk perokok, kebanyakan banyak mengalami sesak nafas,” jelasnya.

    Sri Pangesti Budi juga berbagi pengalamannya seputar kondisi rumah sakit semenjak pandemi melanda.  “Saat pandemi, IPB University menjalin kerjasama dengan RS UMMI. Civitas IPB University mendapatkan privilege untuk rawat inap di RS UMMI. Selain dosen dan pegawai, ada beberapa mahasiswa IPB University yang kami handle langsung. Kami siapkan kebutuhan mereka sehari-hari terutama terkait kesehatan. Selama menghandle pasien COVID-19, ketenangan membawa dampak yang signifikan dan peranan orang lain dalam memberi support kepada pasien juga sangat membantu kesembuhan. Oleh karena itu, seluruh komponen harus bersatu, bahu-membahu,” jelasnya (ipb.ac.id)

  • Fakultas Peternakan IPB University Gelar Workshop Implementasi Problem Based Learning

    Fakultas Peternakan IPB University Gelar Workshop Implementasi Problem Based Learning di Program Studi Sarjana (16/03). Workshop ini menghadirkan tiga narasumber, yaitu  Direktur Pengembangan Program dan Teknologi Pendidikan Ir. Lien Herlina, M.Sc, Kasubit Pengembangan Pembelajaran, dan Impplementasi PBL masing-masing oleh Prof. Dr. Ir. Yulin Lestari  dari Direktorat Pengembangan Program dan Teknologi Pendidikan serta Wakil Dekan Bidang Akademik dan Kemahasiswaan Fakultas Teknologi Pertanian Dr. Ir. Feri Kusnandar, M.Sc.

    Hadir pula dalam acara tersebut Dekan Fakultas Peternakan Dr. Ir. Idat Galih. Permana, M. Sc.Agr yang dalam sambutannya mengatakan bahwa kita memerlukan sekali pencerahan tentang bagaiman metode pembelajaran PBL. “Setahun ini kita sudah menyusun kurikulum K2020 dan sejak semester awal kemarin kita sudah mengimplementasikan khususnya mulai dari Program PPKU” ujarnya. Lebih lanjut beliau menyampaikan harapannya kepada para dosen dan PLP yang hadir dalam workshop tersebut agar selepas acara ini berlangsung untuk dapat menyiapkan semacam SAP atau RPS dimana nanti ke depan kita sudah bisa mengimplementasikan yang dikawal oleh Prof. Irma Isnafia Arief, S.Pt, M.Si, selaku Wakil Dekan Bidang Akademik dan Kemahasiswaan Fakultas Peternakan IPB University.

    Pemaparan pertama yaitu Konsep Problem Based Learning (PBL) oleh Ir. Lien Herlina, M.Sc  yang secara singkat apa saja yang sudah dipakai di mata kuliah dengan konsep PBL yang sudah berjalan dari semester yang lalu sudah pakai PBL dengan Project Based Learning(PjBL), Case Study, dan sebagainya.  “PBL itu sebetulnya membutuhkan kreativitas, jadi kalau hanya membaca definisi saja saja sama seluruh dunia juga dalam ilmu pendidikan seperti itu” tegasnya.

    Materi selanjutnya yaitu Implementasi PBL masing-masing disampaikan oleh Prof. Dr. Ir. Yulin Lestari yang memberikan beberapa contoh implementasi PBL berupa presentasi kuliah berupa video, beliau juga menjelaskan mengenai waktu, metode,sasaran serta  tujuan yang didapat oleh mahasiswa dari kegiatan tersebut. Wakil Dekan Bidang Akademik dan Kemahasiswaan Fakultas Teknologi Pertanian Dr. Ir. Feri Kusnandar, M.Sc turut memaparkan implementasi PBL dalam mata kuliah dengan studi kasus yang menarik seputar food industry serta menambahkan keunggulan dari implementasi PBL  “Mahasiswa bisa aktif di kelas karena bobot nilai cukup tinggi, bukan hanya mengandalkan nilai dari UTS dan UAS” jelasnya.

    Tindak lanjut implementasi disampaikan oleh Wakil Dekan Bidang Akademik dan Kemahasiswaan Fakultas Peternakan IPB University Prof. Dr. Irma Isnafia Arief, S.Pt, M.Si dalam workshop yang berlangsung selama lebih dari dua jam ini. “Dalam waktu dekat ini kami akan mengajak Departemen, Komdik untuk memilih dulu mata kuliah yang siap untuk melakukan PBL ini dengan beberapa tahapan” ujarnya sebelum mengakhiri acara.

Tips & Kegiatan Selama WFH