News

IPB University kembali memperpanjang kerjasama dengan pemerintah Kabupaten Banjarnegara. Dalam lawatannya itu, tim IPB University diwakili oleh Muhamad Baihaqi, SPt, MSc, Dr Iwan Prihantoro dan Edit Lesa Aditia, MSc. Tim IPB University diterima oleh Badan Perencanaan, Penelitian dan Pengembangan (Baperlitbang) yang diwakili oleh Sekretaris Dinas dr Junita Prasetyaningsih, MPh beserta jajarannya. 

Dalam kunjungan kali ini, IPB University dan Pemerintah kabupaten Banjarnegara sepakat untuk terus memperpanjang kerjasama. IPB University berkomitmen akan terus mendorong kemajuan bidang pertanian secara umum di Kabupaten Banjarnegara. Upaya tersebut akan diwujudkan melalui beragam kegiatan, salah satunya adalah kegiatan Kuliah Kerja Nyata (KKN) Tematik yang akan dilakukan pada tahun 2022 dan kegiatan penelitian maupun pengabdian masyarakat lainnya.

Muhamad Baihaqi menjelaskan bahwa kegiatan KKNT IPB university memiliki keunikan tersendiri sehingga menjadi pembeda dengan kegiatan sejenis dari perguruan tinggi lain. Dosen IPB University itu menyebut, KKNT IPB University dirancang sesuai dengan tema-tema spesifik di bidang pertanian secara umum yang menjadi core competence IPB University. Dengan demikian, kemanfaatan program ini dapat dirasakan lebih besar oleh mitra. 

Sementara itu, Pemerintah Kabupaten Banjarnegara juga berharap bisa terus menjadi wilayah binaan IPB University.  “Terdapat dua isu utama di Kabupaten Banjarnegara yaitu pengentasan kemiskinan ekstrem dan stunting, harapannya keberadaan sivitas akademika IPB University dengan reputasi di bidang pertanian mampu membuat terobosan dan inovasi untuk mengatasi hal ini,” ungkap dr Junita.  

Di akhir pertemuan disepakati bahwa kerjasama antara IPB University dan Pemerintah Kabupaten Banjarnegara akan ditindaklanjuti dengan pembuatan surat perjanjian kerjasama (ipb.ac.id)

Hanter (Himpunan Alumni Peternakan) IPB University bekerja sama dengan Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Fakultas Peternakan (Fapet) IPB Universuty menggelar Pelatihan Kepemimpinan dan Manajemen Mahasiswa (LKMM) 2021. Pelatihan berjudul “Increasing Self Development Abilities to Build A Strong Leadership”, ini menjadi salah satu langkah untuk meningkatkan kemampuan kepemimpinan mahasiswa Fapet. 

Kegiatan ini menghadirkan Vivi Kumalasari, MBA, alumnus Fapet Program Studi Teknologi Hasil Ternak. Saat ini Vivi menjabat sebagai Direktur Keuangan Bank BRI. Selain sukses dalam berkarir, Vivi ini telah mendapatkan penghargaan sebagai Top 3 Indonesia Future Business Leaders menurut SWA Magazine tahun 2018 lalu. Dengan berbagai pengalamannya, ia berbagi pengetahuan untuk memunculkan karakter pemimpin bagi generasi milenial. 

Ia mengatakan dasar pendidikan yang sedang ditempuh di IPB University ini akan sangat membantu membentuk kepribadian di masa depan. Pendidikan di IPB University memberikan kemampuan akan fleksibilitas dan menggali bakat dan minat mahasiswa. Menurutnya, menjadi leader di perusahaan memiliki tantangan tersendiri. Generasi X sebagian besar menjadi leader bagi mayoritas anggota tim yang merupakan generasi milenial. Dua generasi harus berhadapan dan bekerja sama untuk mengembangkan bisnis di tengah karakteristik yang berbeda. 

“Hal ini yang membuat leadership bagi kaum milenial menjadi lebih berbeda dan menantang,” ujarnya. Ia menjelaskan bahwa perbedaan antara keseimbangan pekerjaan dan pribadi serta faktor independensi menjadi perbedaan yang paling menonjol di antara dua generasi. Terutama generasi milenial lahir dari kelas ekonomi yang mulai membaik. 

“Persoalan multigenerasi tersebut membuat generasi milenial mau tidak mau harus dilatih untuk menyesuaikan diri. Salah satunya dengan mempraktikkan mindful leadership secara konsisten. Sehingga  kepemimpinan yang telah ditumbuhkan mampu dirasakan keberadaannya oleh semua team member,” jelasnya. 

Narasumber selanjutnya adalah Aang Hudaya, SPt. Ia kini menjabat Head of General Affair Lembaga Pengembangan Insani Dompet Dhuafa. Menurut alumnus Fapet IPB University ini, generasi milenial harus mampu memiliki kemampuan influencial leadership. "Anak muda harus memanfaatkan media sosial di era transformasi digital untuk mempengaruhi hal layak dalam kebaikan. Misalnya dalam memberikan kontribusi bagi kelestarian lingkungan. Era digital menjadi tantangan sekaligus menjadi peluang bagi para pemuda,” ujarnya. 

Ia telah menjalani konsep learning by doing dan leading by example untuk memberikan kontribusi di bidang lingkungan. 
Menurutnya, kolaborasi juga memiliki makna penting agar dapat mencapai tujuan kelompok dengan lebih cepat. "Berkomunitas menjadi poin penting dari setiap Gerakan. Pemimpin akan semakin berkembang ketika berjejaring,” pungkasnya.

Dr Audy Joinaldy, Ketua Umum Hanter IPB University dan Wakil Gubernur Sumatera Barat juga menyampaikan bahwa pemuda-pemudi haruslah menjadi agent of change demi menyongsong Indonesia Emas. Ia optimis bonus demografi Indonesia dapat dimanfaatkan dengan baik. Generasi muda harus memiliki kepemimpinan yang kuat dan dituntut sebagai pemecah masalah serta berpikir kritis.

“Pemuda alumni IPB University nantinya harus memiliki kekuatan moral kontrol sosial dan menjadi agen perubahan,” tambahnya.

Sementara itu, H Ridwan Herdian, SPt, alumnus Fapet IPB University yang kini berbisnis di bidang peternakan juga mengatakan kepemimpinan juga berguna di dunia bisnis. Di dunia usaha, bertemu dengan sekelompok orang baru perlu kemampuan untuk menyikapinya. Penyesuaian dibutuhkan dan harus sabar untuk terus belajar serta optimis dapat menyelesaikan berbagai permasalahan baru. Menjadi pemimpin harus terbiasa dengan adanya masalah dan harus mampu menyelesaikannya.

“Menjadi seorang wirausaha, kemampuan menyelesaikan masalah adalah wajib untuk dimiliki. Ketika memulai suatu usaha, menurut pengalaman saya, pasti banyak menemui masalah,” katanya (ipb.ac.id)