Di berbagai toko swalayan besar di Indonesia kini sudah banyak dijumpai berbagai macam telur ayam dengan harga yang berbeda-beda. Namun, sebagian besar telur yang ada di pasaran dihasilkan dari ayam petelur yang dipelihara secara individu dengan ruang gerak yang sangat terbatas. Harga telur yang dihasilkan dengan sistem ini memiliki harga paling murah jika dibandingkan dengan sistem pemeliharaan lainnya dan paling banyak menyuplai kebutuhan telur di Indonesia. 

Menurut Prof Ronny Rachman Noor, Guru Besar Fakultas Peternakan IPB University, sistem pemeliharaan secara individu ini secara bertahap sudah mulai ditinggalkan karena menyangkut masalah animal welfare. Ia menilai, sistem pemeliharaan ayam petelur dalam kandang dengan ruang sangat terbatas dapat menyiksa ayam tersebut. Pasalnya, sistem kandang yang demikian bertentangan dengan sifat alami ayam yang biasanya berkeliaran dan mencari makan sendiri di luar kandang. 

"Secara alami, ayam petelur memiliki kebiasaan berjalan, mandi debu dan mencari makannya sendiri sesuai dengan pilihannya.  Di samping itu, ayam memiliki kebiasaan membuat sarang, mengepakkan sayapnya, meregangkan tubuhnya dan menggoyang-goyangkan ekornya," kata Prof Ronny. 

Ia mengatakan, ayam yang dipelihara dengan sistem kandang individu tidak dapat melakukan semua kegiatan alaminya sehingga sistem pemeliharaan dengan kandang individu dinilai melanggar animal welfare. Untuk memenuhi kebiasaan alami ayam, sistem pemeliharaan ayam petelur tidak lagi dilakukan secara individu. Namun, pemeliharaan dilakukan secara komunal dengan kandang yang dapat menampung sekitar 50 ekor ayam per unit kandangnya secara bersamaan. Di dalam kandang komunal ini, kata Prof Ronny, biasanya disediakan tempat bertengger dan tempat beristirahat serta kotak untuk bersarang. Dengan cara pemeliharaan seperti ini ayam petelur dapat lebih mengekspresikan tingkah laku alaminya  dibandingkan dengan ayam yang dipelihara secara individu.

"Salah satu tren permintaan telur yang semakin meningkat seiring dengan perubahan gaya hidup adalah telur organik. Telur organik dihasilkan dari ayam dengan menggunakan sistem pemeliharaan free-range dengan pakan alami dan bebas dari penggunaan obat-obatan dan bahan kimia lainnya," tambahnya.

Dosen IPB University itu melanjutkan, pakan ayam yang digunakan biasanya bebas dari kandungan bahan yang berasal dari produk ternak. Tidak hanya itu, pakan juga bebas dari penggunaan pupuk, pestisida, maupun penggunaan hormon dan obat-obatan lainnya.  Disamping itu, telur organik dihasilkan dari galur ayam yang alami dan bukan hasil rekayasa genetik.

Berdasarkan hasil penelitian, telur ayam yang dihasilkan dari sistem free-range biasanya mengandung mineral magnesium dan beta karoten yang lebih tinggi. Perubahan sistem pemeliharaan ayam petelur ini lebih menekankan pada animal welfare agar ayam dapat menghasilkan telurnya lebih dekat dengan alam dan lebih bebas mengekspresikan sifat alaminya.

"Perubahan sistem pemeliharaan ayam petelur yang lebih alami ini dikombinasikan dengan pakan alami akan menghasilkan telur ayam yang lebih sehat dan lebih ramah lingkungan," pungkas Prof Ronny. (ipb.ac.id)



Lihat Semua Berita >>

Departemen INTP


7 Alasan Memilih Program Studi INTP


Testimoni Alumni

Tips & Kegiatan Selama WFH